Warisan Alam dan Budaya di Cappadocia Turki


Cappadocia Turki

Salah satu destinasi wisata halal yang paling terkenal adalah Cappadocia Turki, sebuah wilayah di negara Turki yang menjadi tempat berkunjung favorit turis dari seluruh penjuru dunia.

Cappadocia Turki tidak hanya menyajikan pemandangan balon-balon udara yang terbang diantara tebing dan pegunungan. Di sana, warisan alam dan budayanya benar-benar dijaga dengan baik.

Wilayah ini terkenal sebagai “negeri kuda yang indah”. Cappadocia adalah salah satu dari sedikit wilayah di dunia dengan banyak cerobong asap yang menyajikan kepada para pengunjung pemandangan alam yang dihiasi dengan keanggunan estetik alamnya.

Kilas Sejarah Cappadocia

Setelah mengakhiri Kerajaan Persia, Alexander Agung mencoba untuk menguasai daerah Cappadocia melalui salah satu komandan militernya. Tapi Ariarathes, seorang bangsawan Persia, malah menjadi raja di wilayah Cappadocia.


Sebagai Ariarathes I (332-322 SM), ia menjadi seorang penguasa yang sukses, dan berhasil memperluas perbatasan Kerajaan Cappadocia sampai ke Laut Hitam. Kerajaan Cappadocia hidup damai sampai kematian Alexander. Kerajaan sebelumnya kemudian dibagi menjadi banyak bagian, dan Cappadocia jatuh ke tangan Eumenes.


Penjajah Persia di kerajaan Cappadocia terputus dari rekan seagama mereka di Iran dan mempraktikkan Zoroastrianisme. Sejak 63 SM dampai 14 M, hampir tiga ratus tahun setelah jatuhnya Kekaisaran Persia Achaemenid, hanya tersisa jejak Persia di Asia Kecil bagian Barat. Itulah mengapa menganggap Cappadocia dianggap sebagai wilayah yang hampir menjadi bagian hidup dari Persia.


Wilayah yang pada zaman kuno dikenal sebagai Cappadocia adalah tempat terjadinya beberapa keajaiban alam. Konon, nama “Cappadocia” digunakan untuk kota Uçhisar, Göreme, Avanos, Ürgüp, Derinkuyu, Kaymaklı dan Ihlara, di mana selama jutaan tahun tanah tersebut telah ada dan dibentuk menjadi bentuk yang bagus.


Jutaan tahun yang lalu, ada tiga gunung di Cappadocia yakni Erciyes, Hasandağ dan Güllüdağ. Ketiganya adalah gunung berapi aktif. Letusan pertamanya dimulai pada Miosen Atas, kurang dari 70 juta tahun yang lalu, di mana lahar mulai mengalir dari gunung berapi yang terendam di danau Neogene.


Di tahun-tahun awal milenium pertama, kelompok orang Kristen yang melarikan diri dari penganiayaan Romawi dan mulai bergerak ke alam liar, termasuk wilayah Cappadocia, untuk mencari perlindungan.

Satu kelompok tiba di Cappadocia dari Yerusalem melalui Antakya dan Kayseri di abad kedua. Kelompok tersebut kemudian menetap di daerah yang sekarang disebut Derinkuyu.


Mereka menemukan tufa vulkanik yang lembut dan mudah diukir lalu mulai berkembang gua alami. Selain tempat tinggal, mereka pun membuat kapel, gereja, dan biara-biara dengan hati dan pikiran mereka demi menemukan kedamaian dan keamanan yang sedang mereka cari.


Dalam sebuah Jurnal Management And Education Turki Vol.V Tahun 2009, beberapa palar mencatat bahwa wilayah Cappaddocia Turki dibentuk 10 juta tahun yang lalu, kemudian menjadi bentuknya yang sekarang pada 2 juta tahun silam.


Dahulu, pada 3000 SM, kerajaan yang berkuasa di Cappadocia Turki diperintah oleh Roma antara 17 SM dan 395 M, Bizantium Kekaisaran antara 397-1071, Kekaisaran Seljuk tween 1071-1299, dan Kekaisaran Ottoman dari 1299 sampai Republik Turki didirikan.


Salah satu alasan mengapa orang menetap Cappadocia adalah karena terdapat batuan tufa yang bisa diukir dan dipahat dengan sangat mudah. Biasanya, pada waktu itu orang-orang lebih menyukai lereng curam dan lembah. Tapi di Cappadocia, orang-orang mulai mengukir tempat tinggal baru di batu sebagai gaya hidup sehari-hari.


Kota-kota di bawah tanah wilayah Cappadocia Turki juga memainkan peran penting dalam kelahiran dan penyebaran agama Kristen, gereja, biara dan kapel dibangun selama Seljuk dan Ottoman; masjid, madrasah, penginapan, dan karavan yang berkontribusi pada kekayaan sejarah dan budaya.

Keberagaman di Cappadocia

Cappadocia Turki secara geologis memang sangat menarik. Masih ada banyak keunggulan Cappadocia yang lain, salah satunya adalah memiliki tempat di antara dunia pusat alam dan budaya yang langka, dengan cerobong asap, permukiman yang diukir di cerobong asap, kota-kota yang tidak memiliki latar belakang, gereja batu, dan lain sebagainya.


Elemen-elemen indah lainnya di Cappadocia kemudian terdaftar sebagai warisan budaya dan alam dunia. Salah satunya adalah Taman Nasional Alam dan Sejarah Göreme sebagai nomor 177 dalam daftar Warisan Budaya dan Alam Dunia. Museum tersebut berada di tempat yang bagus dengan struktur alam dan keragaman budayanya.


Ada banyak gereja, biara, dan refectories yang dipahat di batu. Ada gereja yang telah dibuka sejak tahun 1967, biara, masjid, terowongan dan rumah pahatan batu di Museum Terbuka Zelve.


Ada juga kota antik Sobessos yang baru saja ditemukan baru-baru ini dan masih dalam proses penggalian. Ada pula Museum of Nevşehir yang sangat sayang untuk dilewatkan apabila berkunjung ke Cappadocia.

Cappadocia Turki juga terkenal dengan tembikar dan anggurnya yang membuat para pengunjung ingin kembali lagi dan lagi. Salah satu kawasan di Turki ini menjadi tujuan wisata yang terkenal oleh wisatawan mancanegara.


Ada lebih dari seribu gereja dan kapel di Cappadocia. Keragaman dan kesenian arsitektur, tata letak, dan dekorasi yang ada di sana sangat menarik dan menakjubkan. Banyak gereja dihiasi dengan lukisan-lukisan dinding yang didirikan dengan perencanaan arsitektur yang matang.


Wilayah Cappadocia sering disebut orang dengan pagan dan Dunia Kristen. Zaman dahulu, pada waktu kedatangan Islam masuk Anatolia, Cappadocia kemudian menjadi rumah bagi sejumlah orang cendekiawan dan filsuf Muslim yang terkenal di seluruh dunia.


Sejarah mencatat, Cappadocia Turki adalah daerah bersejarah di Anatolia Tengah yang berada di Provinsi Nevşehir di negara Turki modern. Pada zaman Herodotus, Kapadokia dilaporkan meliputi seluruh daerah dari Pegunungan Taurus ke wilayah Euxine (pada Laut Hitam).


Pada waktu itu, Cappadocia memiliki batas Selatan berupa rangkaian pegunungan Taurus yang memisahkannya dari daerah Kilikia, batas timur hulu sungai Efrat dan dataran tinggi Armenia, batas utara Pontus, dan batas barat Likaonia serta bagian timur Galatia.


Nama Cappadocia secara tradisional digunakan dalam sumber-sumber Kristen sepanjang sejarah dan masih dipakai luas sebagai konsep turisme internasional di Turki untuk mendefinisikan daerah yang memiliki sejumlah keajaiban alam, khususnya cerobong peri (fairy chimney) dan warisan budaya Anatolia dan Turki yang unik.


Cappadocia juga disebut dalam Alkitab Kristen, antara lain dalam Kisah Para Rasul 2:9 sebagai salah satu daerah asal kelompok yang mendengarkan berita Injil pada hari Pentakosta tidak lama setelah peristiwa kematian dan kebangkitan Yesus Kristus.


Daerah tersebut adalah tujuan wisata populer dan salah satu tujuan wisata halal karena mempunyai banyak tempat dengan ciri geologi, sejarah dan budaya unik. Terletak di barat daya kota besar Kayseri, yang dilayani perhubungan udara dan kereta api ke Ankara dan Istanbul.


Kota-kota dan tujuan wisata penting di Kapadokia adalah Urgup, Goreme, Ihlara Valley, Selime, Guzelyurt, Uchisar, Avanos dan Zelve. Di antara kota-kota bawah tanah yang bagus untuk dilihat adalah Derinkuyu, Kaymakli, Gaziemir dan Ozkanak.


Rumah-rumah besar dan gua-gua bersejarah terbaik bagi turis ada di Urgup, Goreme, Guzelyurt dan Uchisar. Wisata lain yang paling terkenal di Cappadocia Turki adalah naik balon udara.


Sumber : https://bincangsyariah.com/khazanah/warisan-alam-dan-budaya-di-cappadocia-turki/

0 views0 comments
TURKEYKARPET.COM

Kontak Kami

  • Facebook
  • YouTube

OUTLET KAMI

Perum Candrabaga Blok AQ2 No. 6, Pondok Ungu Permai, Bekasi Utara. No. Telp : 0813-1007-4894

Perum Puri Cendana Blok RPC No. 7A,Kel. Sumber Jaya,Tambun Selatan, Bekasi. No. Telp : 0812-8538-9627

Griya Permata Gedangan Blok A2-06, Keboansikep, Gedangan Sidoarjo, Surabaya (Belakang Depo Bangunan Cab. Gedangan) No. Telp : 082244704 512

copyright © 2021 by HJKARPET.

This site was designed with the
.com
website builder. Create your website today.
Start Now